Friday, 30 October 2009

Petaka di pagi buta... razia KTP yg menimpa tempat hunian gw

Ini cerita di kamis pagi tanggal 28 pukul 9 buta
Di daerah ladang koz2an Binus tempat gw tinggal

DOOOOGG!! DOOGG! DOOGG!! ............... TEKKKK!!! TEEKKK!! TEEKKK!! *bunyi kaca di gedor .................. TOOOKKK...TOOOKKK....TOOOKK....!! *bunyi pintu di gedor*

Gw masih dalam keadaan terkapar di atas tempat tidur waktu itu, dan baru memejamkan mata 6jam, sekonyong-konyong kaget!! *gw tidur nggak pake B*H* --a karena kata ahli kesehatan tidak baik*  jadi tidak langsung reflek membuka pintu, mengendap melihat dari celah gorden, hemm.. ada para teroris ternyata!! mereka yang hobinya menyusahkan orang lain, menindas yang lemah, dan merasa berkuasa di balik seragam pemerintah.

Ya mereka lagi melakukan razia KTP, dengan alasan ba bi bu yang ujungnya minta duit juga!!



Dan kemudian gw membuaka pintu, dengan muka berminyak, rambut acak-acakan pasang muka jutek grrr...rr...rrr... dan sang petugas masih sibuk mengedor pintu yg lainnya tanpa meminta KTP gw, mungkin dikira punya gw udah kali huahahaha. Lalu gw menuju kedepan dimana semua penghuni koz gw berkumpul dan berdebad dengan para teroris itu *gw masih dengan muka berminyak, rambut acak-acakan dan muka juutek*


gw : "ren, razia KTP ya?"
ren: "iya, KTP lu udah?"
gw: "belon, ngga dimintain tuh td, ya udah diem aja... "


teroris : "ini yah.. kalian melanggar ketentuan daerah karena tidak meiliki surat keterangan tinggal, ini surat perintah nya entuud.. entuudd.. entudd... kalian tar sidang jam 11 di kantor kecamatan, ato kalo gak bisa melalui perwakilan yang mengambil eeq...eeq..eeq.."


gw : "terus tar u mw sidang ren??"
ren : "itu paling nitip sama si masnya gw ada kuliah, tar masnya koq yang ngurusin"
gw : "ooh, emang kalo kita dah ngurus ini kita dapet surat gitu ya? jadi kita ngga usah ngurus lagi" *gw pikir, ini ktp di ambilin terus di bikinin surat keterangan apa gitu, n mas koz gw bersedia membantu para anak koznya untuk mengurus*
ren : "iya tar di urusin ma maznya koq"
gw : "oohh.. " *sambil perpikir* *aduh temen koz gw pada udah di ambil semua, tar mereka di bantu ngurus ma maz koz, kalo gw ngga ikutan tar ngurus sendiri repot --'*

dengan bodohnya masuk kekamar ambil dompet ngeluarin KTP, keluar lagi n puter2 tuh KTP di tangan

Seseorang dari anggota terorois sebut saja namannya bunga.
Bunga : "Itu udah KTPnya??"
gw : DENGAN GOBLOKNYA!! "belom... nihh..."
gw : "ini kalo udah di urus kita gak usah ngurus lagi kan??"
bunga : "iya ga usah, tar ada perwakilan yang kesana paling cuman bayar denda"
gw : "jadi kalo ada begini-begini lagi, gpp kan? kan udah diurus"
bunga : "ngga donk, ini kan karena kamu belum lapor jadi KTP km di tahan... kalo buat ngurus surat keterangan tinggal kamu harus ngurus ke kecamatan buat nglapor san bikin surat keterangan tinggal"

Gw ngliatin temen gw...................... dengan tatapan cemburu, bengis, bete... tapi masih manusiawi, karena dia temen baek gw.

gw : "aduh reeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnn.... tau gitu wg ngga aksih swt swt swt swt!!!!!!"
ren : "maap sil gw ngga tau T_____T soalnya td bapaknya bilang begitu"
gw hanya terpaku... dan masuk kedalam... ngliatin orang yg masih gedorin pintu kaya kita ini maling!!

seorang anggota teroris lainnya sebut saja namannya mawar

mawar : "ini orangnya ada mbak??" sambil menunjuk kamar nomor 6
ren : "ada lagi tidur"
gw... wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkw mampusss! aduh bakal di gedor dah ni sampe bangun
tiba-tiba temen gw di kamar no 6 bangun, dan dengan jutek dan pasrahnya menyerahkan KTP juga --'

gw bingun ma si rene hahahaha 2 korban bertambah gara-gara keluguan kepolosan dan ke... ke efek bangun tiduran dia.

Setelah para teroris peluang kita ngedumel abis-abisan, dan siangnya KTP kami balik dengan cacat bekas streplesan dan diwajibkan bayar denda 30rb

kisah sedih lainnya baca di

Kami disini sebagai mahasiswa yang mencari ilmu, kami bukan pengagguran... seharusnya KTM kami yang masih mencatat kami sebagai mahasiswa aktif sudah cukup menunjukan identitas kami, kenapa masih harus di persulit??


Bookmark and Share

No comments: