Saturday, 29 August 2009

Semakin maraknya Shop Online di Facebook

Setiap gw buka FB... hal yang pertama gw lakukan adalah melihat dari atas sampe bawah halaman home terlebih dahulu, sekedar melihat sebagian updatean dari temen-temen gw, dan pada kolom Highlights gw bisa liat updatean foto dan link yang mereka share... kolom highligts sangat membantu, jadi gw ngga usah sok-sokan bukain profile temen gw 1.1 cuman buat liat aktivitas mereka.

Tapi itu dulu..


Dengan makin menggilannya Shop Online yang berkeliaran di FB.. kolom highlights gw berubah menjadi etalase pertokoan yang memajang produk-produk fashion di barengi dengan friend request dari mereka, sekarang hampir 10% friends FB gw adalah shop online!!

Baju, Gaun, Tas, Sepatu, HP, Asesoris... semua!! semua yg bisa di jual..





Bukan hal yang buruk menurut gw, memberi kesempatan pada mereka untuk berbisnis. Gw mencoba memilah beberapa tipe penjual disini terutama untuk produk fashion.

Pertama adalah mereka yang menggunakan foto-foto artis korea sebagai model baju mereka.

*Gw ngga suka cara yang ini*  timbul pertanyaan dalam benak gw  "eemm.. jadi sebenernya ini bukan brand asli donk? cuman meniru model disainnya aja.. bagaimana dengan masalah kulitas? masa iya jenis kain dan motifnya bisa dapet yang sama persis kaya yang di foto?" taktik promosi menggunakan model artis ini memang cukup cerdas, dimana membuat baju yang gw rasa biasa saja tapi setelah si model yang memakai terlihat begitu indah, terlihat mewah. Dalam benak gw berpikir "gw rasa kalo cewenya secantik itu, dengan make up se menawan itu, walo cuman  dipakein baju 20rebu keluaran mangga dua bakalan tetep keliatan bagus n cantik deh, tapi apa jadinya kalo baju yg keliatannya cakep itu gw yang pake??? apa hasilnya bakal sama seperti saat si model yang pake???" pemikiran ini yang membuat gw mengurungkan niat, untuk mencoba memesan pakaian dengan model artis korea.. tanpa foto asli baju ditangan penjual --'


Tipe ke-dua, pejual yang memfoto produknya dengan model patung dengan tehnik photografi yang dasyat, sedikit lebih manusiawi menurut gw, karena gw udah bisa liat produk di tangan penjual... bukan cuman  disain yang di comot dari majalah atau entah sumber lain. Tapi tetep aja gw masih kurang sreg dengan cara yang ini... karena gw juga tau trik penjual, saat biasannya mereka memakaikan baju ke patung sedemikian rupa dengan tusukan jarum di sana sini agar membuat potongan baju menjadi mengikuti lekuk tubuh yang aduhai... DAMN!.. apakah saat kita memakai juga harus menusukan jarum di sana-sini untuk menghasilkan bentuk potongan yang sesuai seperti saat dipakai dipatung?? gw rasa itu terlalu berbahaya.


Tipe ke-3, penjual yang apa adannya... *gw lebih tertarik sama yang ini* adalah penjual yang menampilkan produknya menggunakan badan temannya sebagai model, atau bahkan dirinya sendiri, biasannya tanpa potongan kepala sebagai bentuk privasi.. dengan taknikfotografi yang tidak terlalu lebay.. cukup berdiri posisi depan belakang dan samping, gw suka karena gw bisa liat produk mereka yang sudah jadi dan siap di kirim secara langsung, sekali lagi bukan cuman contoh disain yang di comot entah dari mana, tanpa manipulasi tusukan jarum seperti pada model patung, gw ngga perlu merasa minder karena si model lebih cantik dari gw, dan kadang gw menemukan bentuk badan si model yang mirip dengan postur tubuh gw.. jadi gw bisa mengira-ngira beginilah kurang lebih kalo gw juga pake baju itu. gw rasa akan berbeda hasilnya jika si model yang meperagakan baju adalah orang yang imut kecil kurus.. sehingga baju terlihat jatuh menjuntai indah.. dibanding ketika gw yang pakai.. timbul lipetan di mana2.

Sejauh ini, gw masih suka beli barang yang bisa gw liat dan coba langsung... tapi kadang etalase FB itu menyihir saya dan mebutakan mata batin saya --'




Bookmark and Share