Tuesday, 30 June 2009

Sejarah sandal crocs

Pasti tau kan sama bentuk sandal yang bulet, terbuat dari karet, bolong2, aneh kaya donat? Hahahah sumpah aneh dech liatnya. Namanya sandal crocs. Ga tw kenapa kesan pertama ane liat sandal itu aneh aja .Karena itu lah ane mencari beberapa informasi seputar CROCS alias sandal donat itu

CROCS sendal/sepatu dengan model bagian depan bulat gendut dan bolong2, beralaskan tebal. Terbuat dari bahan croslite (suatu bahan karet bersel tertutup dan bersifat tidak meninggalkan jejak dan anti mikroba). Bisa digunakan d air (aman di pakai saat hujan), ringan, tidak lembab. Itu karena modelnya yang bolong2 sehingga angin dapat keluar masuk dengan mudahnya (jangan khawatir bau). Kalau sandal ini kotor sangat mudah membersihkannya. Cukup sopan karena modelnya bisa menyamar seperti sepatu. Crocs juga memiliki banyak warna. Sehingga bisa di pilih sesuai selera.
Sandal Crocs pernah dinobatkan sebagai Brand of The Year tahun 2007 dari Drapers Footwear Awards karena rancangannya yang menyehatkan , inovatif, serta unik.



keuntungan lainnya jadi sangat menarik buat orang2 dewasa... juga kaum cowok. Sepatu dari bahan PCCR (Proprietary closed-cell resin) ini:

* waterproof (karenanya juga bebas bakteri dan jamur; jangan lupa kalo bakteri bertanggung jawab atas bau2 yang gak enak)
* empuk (dari bahan syntetic berbusa)
* enteng (beratnya kira2 170 gram)

Awalnya Crocs cuman memproduksi sandal2 buat di pantai. Dan juga buat para nelayan, karena bawahnya gak gampang licin kalo kena air dan atasnya banyak lobang buat pernapasan kulit kaki. Karena banyak pesenan, akhirnya macamnya diperluas.

Dalam waktu yang singkat sepatu atau sandal macam ini sering di liat dijalan2. Gw sendiri terus terang kurang gitu tertarik, karena bentuknya gede2 jelek (rata2) dan warnanya terlalu nyolok.... susah bikin kombinasinya ke pakean (liat fotonya Jack Nicholson).




Dari pihak dinas pelindung konsument, setelah ngetest produksi ini, katanya produk ini mengandung Dibutylzinn dan Polycyclic Aromatic Hydrocarbons yang kalo udah jadi sampah bisa merusak kesuburan tanah dan dalam pembakaran bisa jadi polusi udara. Hmmm... kayaknya hal yang kurang menarik buat para konsument. Dicuekin abis!

Hari ini di Austria diputuskan aturan, bahwa para dokter dan suster2 di rumah sakit dilarang memakai sepatu atau sandal Crocs selama ada di rumah sakit. Ini dikarenakan... pemakaian sepatu ini menyebabkan electrostatics dan ini berbahaya efeknya buat di scrubs dan intensive care unit (ICU).

By choki chooki

Buat gw sendiri, emang ni sanadal bentuknya aneh dulu gw sempet yang ngga minat gitu, jujur bentuknya aneh gede banget di kaki. Waktu itu Indonesa pernah dilanda demam crocs, pernah ada kan crocs big sale di Senayan City waktu bulan april kalo ga salah --' gw sempet kesono, dan gila yang ngantri muter dari lante 7 sampe lante 4 demi discount crocs sebesar 70%... hemm.. gw sempet mikir dasar orang indonesia konsumtif abis.. sandal bulet-bulet aneh gitu cuman gara-gara merek luar n adu gengsi, dimana rata-rata sandal crocs tu dari 300rb - lebih dari 1 juta.

Akhirnya gw mulai penasaran sama model-model crocs, search di googel dapet Crocs Indonesia liyat-liyat gw cuman agak naksir sama 1 model doank dan itu pun yg model ramping namannya Malindi gw ambil size 6, pesan dan kesan gw... hemm awalnya sih kekecilan *kayannya gw habis ambil size 7* tapi lama-lama di pake dia jadi ngepas sendiri di kaki gw, enteng banget gw jalan berasa ngga pake sepatu dan dia keset gitu di lantai jadi gw ngga takut kepeleset, kayannya enak nih kalo lomba lari pake ini bener-bener ngga berasa pake sepatu, jeleknya... --' entah apa karena gw ambil warna pink cepet bener kotornya mana kalo kotor keliatan gitu apa lagi kalo keinjek hahaha bisa ngecap alas kaki. Gw pake buat ke kampus coz gw musti jalan rada jauh buat pegi ke kampus n kadang wat pegi jalan ke mall dari pada pake high hells yang nyiksa ^^ tapi sampe sekarang gw belum kepikiran buat beli crocs yang lain karena modelnya ngga ada yang meningan lagi --' hahaha

that's mine

No comments: